MEYAKINI TAKDIR ALLAH SWT

Segala sesuatu yang terjadi adalah sesuai dengan ketentuan qadha dan qadar Allah.  Percaya pada Qadha dan Qadar adalah meyakini bahwa segala sesuatu di dunia ini tidak akan pernah ada dan tidak akan pernah terjadi tanpa sepengetahuan, izin dan ketentuan Allah SWT.

“Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada dirimu sendiri melainkan telah tertulis dalam kitab (Lauhul Mahfuzh) sebelum Kami menciptakannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah
(Al Quran surah Al Hadiid ayat 22)

Perhatikan firman Allah SWT berikut ini : Katakanlah: “Sekali-kali tidak akan menimpa kami melainkan apa yang telah ditetapkan Allah untuk kami. Dialah Pelindung kami, dan hanya kepada Allah orang-orang yang beriman harus bertawakal.”

Ketahuilah bahwa apa yang telah ditakdirkan Allah menimpa kita atau terjadi pada kita, maka pasti tidak akan pernah luput. Sedangkan apa yang tidak Allah kehendaki terjadi menimpa kita, maka tidak akan pernah terjadi

Ketahuilah bahwa seandainya seluruh makhluk berkumpul untuk memberikan manfaat kepada kita niscaya mereka tidak akan mampu memberikannya, selain yang telah ditetapkan Allah bagi kita. Dan, seandainya mereka semua berkumpul untuk mencelakakan kita, niscaya mereka tidak akan mampu mencelakakan kita selain yang telah ditetapkan Allah atasmu

Allah berfirman, yang artinya; “Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. (Al Quran surah Al-Baqarah  ayat 216)

Menerima ujian kesulitan dengan ikhlas adalah salah satu dari meyakini takdir Allah SWT. Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar  (Al Quran surah Al Baqarah ayat 155)

 

Karena  ujian atau cobaan bagi seseorang mukmin adalah kebaikan,  seperti sabda Nabi Muhammad saw “Sungguh unik perkara orang mukmin itu, semua perkaranya adalah baik. Jika mendapat kebaikan ia bersyukur, maka itu menjadi kebaikan baginya. Dan jika ditimpa musibah ia bersabar, maka itupun sebuah kebaikan baginya. Dan ini hanya akan terjadi pada orang mukmin. (HR. Muslim)

 Dewi Yana

 BERGABUNGLAH DI MILIS  JALAN DAKWAH YAHOOGROUPS.COM UNTUK MENDAPATKAN KIRIMAN MATERI DAKWAH AGAMA DAN PENGETAHUAN UMUM SECARA LANGSUNG KE ALAMAT EMAIL ANDA.

 

One response to this post.

  1. Posted by adriyan on 5 November 2010 at 10:56

    AlhamdulILLAH….sangat baik.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: